Plumbum

Posts Tagged ‘air

Air merupakan salah satu ciptaan Allah yang sangat spesial dan khas. Air sangat penting untuk kehidupan. Konon zat ini hanya terdapat di planet kita, Bumi dan belum ditemukan di planet lain. Air menutupi 71 % permukaan bumi. Terdapat 1,4 triliun kilometer kubik tersedia di bumi. Air dapat berwujud padatan (es), cairan (air) dan gas (uap air).

Definisi lain yang dapat menjelaskan mengenai air adalah benda cair yang sangat halus dan lembut, warnanya tergantung warna tempatnya, dan Allah menjadikan air tersebut sebagai pelepas dahaga bagi manusia yang meminumnya. Fungsi utama air dalam kehidupan yang akan dibahas dalam tulisan ini adalah air sebagai salah satu alat utama untuk bersuci.

Berikut ini adalah salah satu pengelompokan air berdasarkan segi hukumnya:

a. Air Mutlak

Merupakan air yang suci dan dapat mensucikan. Semua air yang tidak ada sifatnya sama sekali. Sekiranya kita tanyakan kepada seseorang, Benda apakah yang ada digelas itu? misalnya, maka mereka akan menjawab “air”. Atau ada sifatnya, tetapi tidak mengikat, misalnya air sumur, maka sifat sumur itu tidak mengikat, misalnya air sumur, maka sifat sumur itu tidak mengikat. Bukankah  jika air tersebut air kita pindahkan ke bak mandi menjadi air bak mandi, atau kita letakkan digentong menjadi air gentong. Atau kita alirkan ke sungai menjadi air sungai. Air macam  ini juga dikatakan air mutlak. lain halnya seperti air kelapa, dimanapun kita letakkan air kelapa tersebut, orang akan selalu mengatakan bahwa air tersebut air kelapa. Maka hukum air tersebut suci dan boleh dikonsumsi, tapi tidak dapat digunakan untuk thoharoh karena air itu terkait dengan sifat yang melekat.

b. Air yang suci tapi tidak dapat digunakan untuk bersuci

Air semacam ini terbagi menjadi dua macam:

1. Air Musta’mal

Merupakan air bekas digunakan untuk thoharoh yang wajib seperti wudhu’ wajib. akan tetapi air itu tidak dihukumi air musta’mal kecuali jika memenuhi syarat-syarat berikut ini:

a. Air itu adalah air yang sedikit, yaitu air yang kurang dua qullah (216 liter). Jika air tersebut dua qullah atau lebih, maka tidak akan menjadi air musta’mal walaupun digunakan berulang-ulang untuk bersuci.

b. Air itu digunakan untuk bersuci yang wajib. Lain halnya jika air tersebut digunakan untuk bersuci yang sunah, seperti memperbaharui wudhu, mandi sunnah, dan lain-lain. Maka air bekasnya ditampung lalu digunakan lagi untu bersuci tidak apa-apa, karena air itu tidak dihukumi air musta’mal.

c. Air tersebut sudah terpisah dari anggota badan. Lain halnya jika air itu masih mengalir dianggota badan, maka belum dihukumi air musta’mal, hingga air itu terpisah dari badannya.

d. Ketika menggunakan air tersebut tidak berniat berniat mengambil air itu dari tempatnya untuk digunakan diluar tempat tersebut. Maka air yang tersisa ditempat tersebut tidak menjadi musta’mal. Dan jika tidak berniat seperti itu, begitu kita memasukkan tangan untuk mengambil air ditempat itu setelah basuhan pertama tentunya langsung menjadi air musta’mal.

2. Air Mutlak yang berubah sifatnya

Sedangkan jenis air kedua dari air yang dihukumi suci tetapi tidak dapat digunakan untuk bersuci adalah air mutlak yang berubah salah satu dari sifatnya atau semuanya (bau, warna dan rasanya). Misalnya air tersebut berubah dikarenakan bercampur dengan sesuatu yang suci, seperti air teh, kopi, sirup dan lain-lain. Maka hukumnya suci dapat dikonsumsi, tetapi tidak dapat digunakan untuk bersuci. Sama hukumnya seperti air musta’mal asalkan air itu memenuhi syarat-syarat berikut ini:

a. Berubahnya air itu dengan sesuatu yang suci, lain halnya jika berubahnya karena sesuatu yang najis, maka air itu dihukumi najis.

b. Berubahnya dengan perubahan yang banyak sekiranya tidak lagi dinamakan air, seperti air teh, kopi dan lain-lain. lain halnya jika perubahannya sedikit, agak keruh, dan lain-lain akan tetapi nama air masih melekat pada air itu, maka tidak berubah hukum asalnya yaitu suci dan dapat digunakan untuk bersuci.

c. Berubahnya air itu dengan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari air tersebut atau tidak dapat dibedakan dengan pandangan mata mana yang air dan mana sesuatu yang merubahnya tersebut seperti kopi, maka kita tidak dapat membedakan mana air dan mana kopinya dan tidak dapat dipisahkan air dan kopinya setelah keduanya sudah menyatu.

d. Menjaga air itu dari sesuatu yang dapat merubah sifat air tersebut adalah pekerjaan yang mudah. Lain halnya jika menjaga air tersebut supaya tidak tercampur dengan sesuatu, itu sulit untuk dilakukan, maka hukum air tersebut tetap tidak berubah, yaitu suci dan dapat digunakan untuk bersuci, seperti air yang bercampur dengan lumut, atau tanah disungai.

C. Macam -macam air yang makruh digunakan untuk bersuci

Ada beberapa macam air yang jika kita gunakan untuk bersuci makruh hukumnya, akan tetapi sah nya, yaitu macam-macam air dibawah ini:

1. Air yang sangat panas, karena ditakutkan orang yang menggunakannya tidak akan menyempurnakan wudhlunya

2. Air yang sangat dingin, karena juga ditakutkan orang yang menggunakannya tidak dapat menyempurnakan wudlunya

3. Air yang berada ditempat yang pernah diturunkan Adzab oleh Allah ditempat itu. Karena ditakutkan ada Adzab susulan dan juga karena semua hal yang ada ditempat tersebut akan membawa sesuatu yang tidak berkah.

4. Air yang panas karena sengatan matahari. adapun sebab makruhnya menggunakan air tersebut, karena dari bejana yang terkena sengatan matahari itu akan mengeluarkan dzat yang akan menyebabkan orang yang menggunakannya terkena penyakir lepra.

d. Air Mutanajjis

Adapun macam air yang ketiga adalah air yang terkena benda najis dan dinamakan air mutanajis. sedangkan hukum air tersebut diperinci sebagai berikut:

Jika air tersebut sedikit (kurang dari dua qullah/216 liter) lalu kejatuhan benda najis, maka hukum air tersebut manjadi najis walaupun tidak berubah sifatnya (bau, warna maupun sifatnya)

Dan jika air itu banyak (dua qullah atau lebih) lalu kejatuhan najis, maka air itu tidak dihukumi najis, kecuali jika berubah salah satu sifatnya (warna, bau ataupun rasanya.

Air banyak manfaatnya yang sangat banyak tapi juga salah satu sumber bencana, jika Allah menghendaki.

Sumber: sebuah buku

Tags: , ,

Categories

November 2014
M T W T F S S
« Jan    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Blog Stats

  • 88,962 hits

Top Clicks

  • None

Archives

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.